5 Things To Do Before You Start Your Internship

Hai! Selamat Pagi!

Yaa senang sekali saya Putri Chaerina bisa kembali mengupdate tulisan di blognya yang sudah dianggurin selama 4 bulan lamanya hahaha lama juga yee. Harap maklum, gue sedang berjuang menyusun skripsi nih cuy mohon doanya ya semua semoga penelitian gue berjalan dengan lancar dan bisa bermanfaat #AAMIIN. Hari ini gue sangat bersemangat buat ngelanjutin cerita masa magang gue lagi nih. Semoga bisa ngasih pencerahan buat kalian-kalian yang lagi bingung mau mulai dari mana ya nyiapin magang. Oke tulisan kali ini gue lebih pengen sharing tips dan cerita gimana gue mempersiapkan diri sebelum magang. Langsung aja ya, berikut 5 tips yang harus kalian lakukan dalam mempersiapkan magang (ala Puchae):

  1. Tentukan Topik dan Sasaran Tempat Magangmu

Dari awal kamu harus tentuin kamu mau magang di tempat yang seperti apa dan disesuaikan juga sama topik magang kamu (khusus buat anak KL ⇒ kalian bisa coba apply di berbagai ranah industri, rumah sakit, dinkes, kantor kesehatan pelabuhan, perusahaan-perusahaan bahkan industri informal juga bisa). Pesan dari gue, jangan hanya fokus sama satu tempat aja, tapi siapkan beberapa pilihan tempat magang biar kalo ternyata pilihan pertama kalian gak memungkinkan/kuota anak magangnya ternyata udah penuh, kalian bisa langsung gerak apply ke pilihan kedua dan seterusnya. Pesan kedua adalah sesuaikan sasaran tempat magang kalian dengan interest dosen pembimbing kalian. Kalo bisa sih cari tema yang lo suka dan dosen lo juga suka.

Cerita dikit ya, dulu dari awal semester 6 gue udah merencanakan pokoknya gue mau magang di industri makanan/minuman dan ngambil topik magang seputar keamanan pangan. Gak kepikiran lagi tuh buat ngambil topik lain kayak limbah, udara, sampah atau penyakit-penyakit berbasis kesehatan lingkungan. Terus gue cari tau pembimbing gue karakteristiknya kayak gimana sih, dulu anak-anak bimbingannya rata-rata pada magang dimana sih dsb. Terus yaudah gue dapet info kalo beliau suka mengarahkan anak-anak bimbingannya buat magang di industri informal. Huwow langsung uring-uringan dah tuh gua mikirin tempat magang….gue tuh pengennya industri/perusahaan makanan minuman gitu soalnya. Sempet kepikiran sih kalo emang bener-bener harus di industri informal nurut kata pembimbing, ya paling gue ke industri pengolahan tahu/tempe atau gak tempat pembuatan peyek gitu deket rumah….tapi ya orangtua gue gak setuju dan gue juga gak mau sih krn tujuan awal gue magang, gue pengen bener-bener belajar di lapangan/tempat kerja langsung dan dibimbing sama orang yang emang udah expert di bidang yang mau gue dalemin, yaitu bidang Food Safety.

Oke karena gue bukan tipe orang yang mudah menyerah, gue gak mau kalah sebelum berperang dulu lah, gue coba cari-cari argumen dan alasan kuat kenapa gue bener-bener pengen magang di perusahaan/industri makanan minuman. Terus gue siapin mental buat bimbingan deh. Alhamdulillah karena gue bisa menjelaskan alasan dan tujuan terkait rencana magang dengan jelas, akhirnya pembimbing gue pun 1000% mendukungnya. Malah beliau sempat bilang “bagus nih, kamu nanti bisa belajar banyak ya dari sana, semoga keterima dan lancar yaaa puttt.” Wow luvvv ibu pembimbing ♥

 

Gambar 1. Muka bahagia sekaligus sedih karena foto ini diambil di hari terakhir gue magang di Ultra. Terimakasih atas pembelajaran dan kesempatan yang telah diberikan, Ultrajaya 🙂

 

  1. Rajin cari info terkait calon tempat magang yang kamu minati

Tips kedua adalah kalian harus rajin cari informasi di mbah gugel terkait calon tempat magang kamu. Mulai dari divisi yang kamu jadikan target tempat magang, jobdesc divisinya (jgn sampe salah masuk divisi), lokasinya, nomor telepon, periode penerimaan anak magang, sampai prosedur pendaftarannya (ada beberapa perusahaan yang mencantumkan hal ini di websitenya, ada juga yg tidak). Selain itu, nilai-nilai, culture perusahaan, karakteristik pekerja dll juga bisa bgt kamu ikut pertimbangkan tuh. Jika kebetulan ada seniormu yang sebelumnya magang di tempat yang kamu inginkan, jangan ragu untuk tanya-tanya doi. Malu bertanya sesat di jalan cuy!

Buat adik-adikku di KL, kalian yang bingung karena gak terlalu ikrib sama senior di KL, kalian boleh nanya-nanya ke gue dulu, boleh banget comment dibawah atau line/dm instagram/email (pchaerina@gmail.com). 1 pertanyaan paling goceng haha gadeng canda. Misalnya mau nanya “Kak temen kakak ada gaksih yang magangnya di tempat XYZ?”  “Kak kalo ibu/bapak/prof ini biasanya anak bimbingannya diarahin magang kemana sih kak?” “Kak dulu magang di Ultra ya?bagian apa sih?  ngapain aja tuh kak?” nih  bisa dibaca dulu dengan seksama disini yeee: https://putrichaerina.wordpress.com/2017/09/10/catatan-hati-anak-magang-part-1/

  1. Siapkan proposal magang mu dan ajukan ke pembimbing

Setelah semua informasi terkumpul dan kamu sudah memegang list tempat magang yg kamu inginkan, saatnya kamu langsung bergerak mencari informasi terkait kesempatan magang di tempat-tempat tersebut. Kamu bisa datangi langsung atau telfon! Tanyakan bagaimana prosedur pendaftaran (apa saja yg harus disiapkan dll), sesuaikan periode masa magang dengan jadwal kuliah kamu yaaa (jgn sampai bertabrakan).

Jika kamu sudah merasa yakin sama calon tempat magangmu, segera konsultasikan ke pembimbing kamu. Bawa gambaran proposal aja dulu. Proposal yang dimaksud disini bukan proposal yang udah lengkap & rapi ya….setidaknya ya minimal sudah mencakup tema, sasaran tempat magang beserta alasannya, tujuan kamu kenapa mau magang disitu, mau belajar apanya sih. Pokoknya yakinin beliau aja kamu bener-bener tertarik dengan topik dan tempat tsb.

Setelah berbacit ria, selanjutnya minta feedback dari pembimbing akademik, kalo langsung dapet acc, yak SELAMAT! Langsung sesegera mungkin deh buat proposal benerannya sebaik mungkin, jangan ditunda-tunda, biar kamu bisa langsung apply ke calon tempat magangmu juga kan. Nah kalo pembimbing ternyata belum srek dengan tema/calon tempat magangmu dan beliau mengarahkan untuk tema yang lain atau merekomendasikan magang di suatu tempat, gapapa diterima dulu aja dan ada baiknya untuk kamu pertimbangkan. Pokoknya pastikan kamu dapet acc dari pembimbing kamu dulu  baru kirim ke proposal dan masukkin surat ke calon tempat magang kamu, jangan kebalik ya!

  1. Cari temen yang kira-kira punya interest yang sama dengan kamu

Sebenernya kalian mau magang sendiri atau bareng-bareng itu pilihan kalian sih. Pastinya ada (+) dan (-) nya masing-masing. Nah, disini gue mau ngasih pandangan berdasarkan pengalaman gue pribadi dan cerita temen-temen gue nih. Jadi seperti yang telah kalian ketahui, gue magang di Ultra gak sendiri cuy, masa-masa magang gue lebih menyenangkan karena perjuangan gue dibersamai oleh 2 teman gue yang alhamdulillah menyenangkan & gak rempong yaitu Shafira dan Agis. Duh males dah pasti mereka kalo baca ini langsung geer 😦 . Nih beberapa keuntungan magang sama temen menurut gue pribadi:

  1. Bisa saling motivasi satu sama lain kalo tiba-tiba jenuh
  2. Bisa saling ngingetin dan bantu nyelesaiin tugas-tugas magang
  3. Punya temen ngobrol dan bertukar pikiran
  4. Punya temen buat di ajak jalan-jalan & belajar bareng (apalagi kalo tempat magang lo di luar kota & lo gak punya sodara samsek di daerah itu)

Nah kalo kalian magang sendiri nilai (+) nya juga banyak sih, kalian bisa belajar banget gimana caranya beradaptasi dengan cepat, gimana kalian bisa engange sama orang-orang disana, belajar untuk lebih berani, disiplin, lebih bertanggung jawab dan lain sebagainya. Balik lagi, itu semua pilihan kalian yaaa, kalo emang kalian pengennya sendiri, ya ayo berjuang! Rajin cari info sana sini, rajin telfon dan follow up sampe bener-bener dapet tempat magang. Nah tapi kalo kalian rasa-rasanya pengen ngajak temen buat berjuang sama-sama nyari tempat magang, yaudah langsung bagi tugas aja biar cepet. Lo nyari info perusahaan ini, temen lo nyari info perusahaan itu (dulu gue sama shafira kayak gini, kita nyoba-nyoba nelfon ke beberapa perusahaan makanan/minuman). Dan berjodohlah di Ultra. Ohiya kalo lo berjuang bareng temen lo, pesan gue adalah selalu tanyakan/pastikan dari awal, biasanya perusahaan tsb bisa menerima berapa anak magang. Gak enak kan kalo tiba-tiba ntar keterima tapi kuotanya cuma buat 1 orang.

Gambar 2. Partner magang terdabest se-Depok dan Gadobangkong

IMG_20170822_201501
Gambar 3. Kita sering banget makan sepiring bertiga gini. Terus ntar nambah 2-3 kali krn kita bertiga punya perut karet wkwkwk. Bukan sok romantis, tapi ini cara kita biar cucian piring gak banyak cuy. Momen sederhana kayak gini nih yang bikin tambah indah masa-masa magang gue :’)
  1. Minta restu orangtua dan selalu berdoa

Tips terakhir dan paling penting buat gue adalah selalu komunikasikan rencana kamu ke orangtua dan banyak-banyak berdoa. Gaada yang tau kan kalo ternyata orangtua kita punya link ke tempat impian magang kita atau mungkin orangtua kita udah punya sasaran tempat magang buat kita. Pokoknya gaada salahnya deh buat minta restu orang tua, insyaAllah berkah cuy. Doa orangtua tuh manjur, cepet banget nyampenya gak main-main hehehe luar biasa deh pokoknya :’) Gue bisa bilang begini karena gue ngalamin sendiri cuy, di detik-detik gue mulai hopeless bingung nyari tempat magang, di tengah kepanikan karena gue liat temen-temen udah pada dapet tempat magang….tiba-tiba turun kemudahan-kemudahan dari Allah yang bener-bener ngebuat proses pra-magang gue berjalan lancar. Gue yakin kemudahan-kemudahan itu datengnya pasti dari doa-doa orangtua gue juga. Jadi, jangan pernah sepelekan #DoaAyahIbu #NTAPSKUY

Ohiya terus doa sendiri juga jangan sampe kelewat, jangan sampe kendor. Gue inget banget, dari awal gue persiapan magang gue selalu minta ke Allah semoga dapet tempat magang yang bisa buat gue berkembang sekaligus tempat yang menyenangkan. Alhamdulillah doa-doa gue tadi terkabul, malah dikasih bonus banyak hehe :’) Gue selesai magang, selain dapet ilmu-ilmu baru, gue jg dapet keluarga baru loh ntap gak tuh. Nih dia keluarga baru gue:

This slideshow requires JavaScript.

Gambar 4.  Ini dia keluarga baru gue wkwkwk gak ngerti deh padahal baru kenal bentar tapi kayak udah kenal lama gitu. Luv Unge, Fitry, Vinny, Shapi, Agis. Semangat dan sukses skripsiannya semuaaaa ♥

Ohiya buat kalian mahasiswa semester 6 yang sedang memegang amanah di organisasinya, saran gue adalah pasang target dan buat timeline perencanaan buat magang yaaa, misalnya di bulan apa minggu ke berapa, lo tulis “Draft proposal magang sudah jadi dan siap bimbingan” dsb. Hal tersebut tuh bertujuan biar lo gak terlalu terlena oleh kesibukan yg sedang lo jalani sekarang. Waktu tuh cepet banget jalannya, pokoknya ntar gak berasa tiba-tiba lo udah di akhir semester dan harus mulai magang. Pesen gua jangan nyantai-nyantai aja cuy, jika bisa dipersiapkan lebih awal kenapa engga ya kan. Ohiya kalo di antara kalian juga ada yang berencana untuk lulus 3,5 tahun, bisa banget dari sekarang udah nyari-nyari topik gitu, siapa tau di tempat magang kamu nanti, kamu bisa jadiin buat tempat penelitian/ambil data skripsi. Jadi insyaAllah bisa lebih cepet deh. Oke segitu aja tips-tips dari gue, semoga bermanfaat dan bisa memberikan pencerahan buat kalian yaaaaa. Tetep semangat dalam beraktivitas, have a nice day! 🙂

“Plan your next move, because every step contributes towards your goal” – Sukant Ratnakar 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s