5 Things To Do Before You Start Your Internship

Hai! Selamat Pagi!

Yaa senang sekali saya Putri Chaerina bisa kembali mengupdate tulisan di blognya yang sudah dianggurin selama 4 bulan lamanya hahaha lama juga yee. Harap maklum, gue sedang berjuang menyusun skripsi nih cuy mohon doanya ya semua semoga penelitian gue berjalan dengan lancar dan bisa bermanfaat #AAMIIN. Hari ini gue sangat bersemangat buat ngelanjutin cerita masa magang gue lagi nih. Semoga bisa ngasih pencerahan buat kalian-kalian yang lagi bingung mau mulai dari mana ya nyiapin magang. Oke tulisan kali ini gue lebih pengen sharing tips dan cerita gimana gue mempersiapkan diri sebelum magang. Langsung aja ya, berikut 5 tips yang harus kalian lakukan dalam mempersiapkan magang (ala Puchae):

  1. Tentukan Topik dan Sasaran Tempat Magangmu

Dari awal kamu harus tentuin kamu mau magang di tempat yang seperti apa dan disesuaikan juga sama topik magang kamu (khusus buat anak KL ⇒ kalian bisa coba apply di berbagai ranah industri, rumah sakit, dinkes, kantor kesehatan pelabuhan, perusahaan-perusahaan bahkan industri informal juga bisa). Pesan dari gue, jangan hanya fokus sama satu tempat aja, tapi siapkan beberapa pilihan tempat magang biar kalo ternyata pilihan pertama kalian gak memungkinkan/kuota anak magangnya ternyata udah penuh, kalian bisa langsung gerak apply ke pilihan kedua dan seterusnya. Pesan kedua adalah sesuaikan sasaran tempat magang kalian dengan interest dosen pembimbing kalian. Kalo bisa sih cari tema yang lo suka dan dosen lo juga suka.

Cerita dikit ya, dulu dari awal semester 6 gue udah merencanakan pokoknya gue mau magang di industri makanan/minuman dan ngambil topik magang seputar keamanan pangan. Gak kepikiran lagi tuh buat ngambil topik lain kayak limbah, udara, sampah atau penyakit-penyakit berbasis kesehatan lingkungan. Terus gue cari tau pembimbing gue karakteristiknya kayak gimana sih, dulu anak-anak bimbingannya rata-rata pada magang dimana sih dsb. Terus yaudah gue dapet info kalo beliau suka mengarahkan anak-anak bimbingannya buat magang di industri informal. Huwow langsung uring-uringan dah tuh gua mikirin tempat magang….gue tuh pengennya industri/perusahaan makanan minuman gitu soalnya. Sempet kepikiran sih kalo emang bener-bener harus di industri informal nurut kata pembimbing, ya paling gue ke industri pengolahan tahu/tempe atau gak tempat pembuatan peyek gitu deket rumah….tapi ya orangtua gue gak setuju dan gue juga gak mau sih krn tujuan awal gue magang, gue pengen bener-bener belajar di lapangan/tempat kerja langsung dan dibimbing sama orang yang emang udah expert di bidang yang mau gue dalemin, yaitu bidang Food Safety.

Oke karena gue bukan tipe orang yang mudah menyerah, gue gak mau kalah sebelum berperang dulu lah, gue coba cari-cari argumen dan alasan kuat kenapa gue bener-bener pengen magang di perusahaan/industri makanan minuman. Terus gue siapin mental buat bimbingan deh. Alhamdulillah karena gue bisa menjelaskan alasan dan tujuan terkait rencana magang dengan jelas, akhirnya pembimbing gue pun 1000% mendukungnya. Malah beliau sempat bilang “bagus nih, kamu nanti bisa belajar banyak ya dari sana, semoga keterima dan lancar yaaa puttt.” Wow luvvv ibu pembimbing ♥

 

Gambar 1. Muka bahagia sekaligus sedih karena foto ini diambil di hari terakhir gue magang di Ultra. Terimakasih atas pembelajaran dan kesempatan yang telah diberikan, Ultrajaya 🙂

 

  1. Rajin cari info terkait calon tempat magang yang kamu minati

Tips kedua adalah kalian harus rajin cari informasi di mbah gugel terkait calon tempat magang kamu. Mulai dari divisi yang kamu jadikan target tempat magang, jobdesc divisinya (jgn sampe salah masuk divisi), lokasinya, nomor telepon, periode penerimaan anak magang, sampai prosedur pendaftarannya (ada beberapa perusahaan yang mencantumkan hal ini di websitenya, ada juga yg tidak). Selain itu, nilai-nilai, culture perusahaan, karakteristik pekerja dll juga bisa bgt kamu ikut pertimbangkan tuh. Jika kebetulan ada seniormu yang sebelumnya magang di tempat yang kamu inginkan, jangan ragu untuk tanya-tanya doi. Malu bertanya sesat di jalan cuy!

Buat adik-adikku di KL, kalian yang bingung karena gak terlalu ikrib sama senior di KL, kalian boleh nanya-nanya ke gue dulu, boleh banget comment dibawah atau line/dm instagram/email (pchaerina@gmail.com). 1 pertanyaan paling goceng haha gadeng canda. Misalnya mau nanya “Kak temen kakak ada gaksih yang magangnya di tempat XYZ?”  “Kak kalo ibu/bapak/prof ini biasanya anak bimbingannya diarahin magang kemana sih kak?” “Kak dulu magang di Ultra ya?bagian apa sih?  ngapain aja tuh kak?” nih  bisa dibaca dulu dengan seksama disini yeee: https://putrichaerina.wordpress.com/2017/09/10/catatan-hati-anak-magang-part-1/

  1. Siapkan proposal magang mu dan ajukan ke pembimbing

Setelah semua informasi terkumpul dan kamu sudah memegang list tempat magang yg kamu inginkan, saatnya kamu langsung bergerak mencari informasi terkait kesempatan magang di tempat-tempat tersebut. Kamu bisa datangi langsung atau telfon! Tanyakan bagaimana prosedur pendaftaran (apa saja yg harus disiapkan dll), sesuaikan periode masa magang dengan jadwal kuliah kamu yaaa (jgn sampai bertabrakan).

Jika kamu sudah merasa yakin sama calon tempat magangmu, segera konsultasikan ke pembimbing kamu. Bawa gambaran proposal aja dulu. Proposal yang dimaksud disini bukan proposal yang udah lengkap & rapi ya….setidaknya ya minimal sudah mencakup tema, sasaran tempat magang beserta alasannya, tujuan kamu kenapa mau magang disitu, mau belajar apanya sih. Pokoknya yakinin beliau aja kamu bener-bener tertarik dengan topik dan tempat tsb.

Setelah berbacit ria, selanjutnya minta feedback dari pembimbing akademik, kalo langsung dapet acc, yak SELAMAT! Langsung sesegera mungkin deh buat proposal benerannya sebaik mungkin, jangan ditunda-tunda, biar kamu bisa langsung apply ke calon tempat magangmu juga kan. Nah kalo pembimbing ternyata belum srek dengan tema/calon tempat magangmu dan beliau mengarahkan untuk tema yang lain atau merekomendasikan magang di suatu tempat, gapapa diterima dulu aja dan ada baiknya untuk kamu pertimbangkan. Pokoknya pastikan kamu dapet acc dari pembimbing kamu dulu  baru kirim ke proposal dan masukkin surat ke calon tempat magang kamu, jangan kebalik ya!

  1. Cari temen yang kira-kira punya interest yang sama dengan kamu

Sebenernya kalian mau magang sendiri atau bareng-bareng itu pilihan kalian sih. Pastinya ada (+) dan (-) nya masing-masing. Nah, disini gue mau ngasih pandangan berdasarkan pengalaman gue pribadi dan cerita temen-temen gue nih. Jadi seperti yang telah kalian ketahui, gue magang di Ultra gak sendiri cuy, masa-masa magang gue lebih menyenangkan karena perjuangan gue dibersamai oleh 2 teman gue yang alhamdulillah menyenangkan & gak rempong yaitu Shafira dan Agis. Duh males dah pasti mereka kalo baca ini langsung geer 😦 . Nih beberapa keuntungan magang sama temen menurut gue pribadi:

  1. Bisa saling motivasi satu sama lain kalo tiba-tiba jenuh
  2. Bisa saling ngingetin dan bantu nyelesaiin tugas-tugas magang
  3. Punya temen ngobrol dan bertukar pikiran
  4. Punya temen buat di ajak jalan-jalan & belajar bareng (apalagi kalo tempat magang lo di luar kota & lo gak punya sodara samsek di daerah itu)

Nah kalo kalian magang sendiri nilai (+) nya juga banyak sih, kalian bisa belajar banget gimana caranya beradaptasi dengan cepat, gimana kalian bisa engange sama orang-orang disana, belajar untuk lebih berani, disiplin, lebih bertanggung jawab dan lain sebagainya. Balik lagi, itu semua pilihan kalian yaaa, kalo emang kalian pengennya sendiri, ya ayo berjuang! Rajin cari info sana sini, rajin telfon dan follow up sampe bener-bener dapet tempat magang. Nah tapi kalo kalian rasa-rasanya pengen ngajak temen buat berjuang sama-sama nyari tempat magang, yaudah langsung bagi tugas aja biar cepet. Lo nyari info perusahaan ini, temen lo nyari info perusahaan itu (dulu gue sama shafira kayak gini, kita nyoba-nyoba nelfon ke beberapa perusahaan makanan/minuman). Dan berjodohlah di Ultra. Ohiya kalo lo berjuang bareng temen lo, pesan gue adalah selalu tanyakan/pastikan dari awal, biasanya perusahaan tsb bisa menerima berapa anak magang. Gak enak kan kalo tiba-tiba ntar keterima tapi kuotanya cuma buat 1 orang.

Gambar 2. Partner magang terdabest se-Depok dan Gadobangkong

IMG_20170822_201501
Gambar 3. Kita sering banget makan sepiring bertiga gini. Terus ntar nambah 2-3 kali krn kita bertiga punya perut karet wkwkwk. Bukan sok romantis, tapi ini cara kita biar cucian piring gak banyak cuy. Momen sederhana kayak gini nih yang bikin tambah indah masa-masa magang gue :’)
  1. Minta restu orangtua dan selalu berdoa

Tips terakhir dan paling penting buat gue adalah selalu komunikasikan rencana kamu ke orangtua dan banyak-banyak berdoa. Gaada yang tau kan kalo ternyata orangtua kita punya link ke tempat impian magang kita atau mungkin orangtua kita udah punya sasaran tempat magang buat kita. Pokoknya gaada salahnya deh buat minta restu orang tua, insyaAllah berkah cuy. Doa orangtua tuh manjur, cepet banget nyampenya gak main-main hehehe luar biasa deh pokoknya :’) Gue bisa bilang begini karena gue ngalamin sendiri cuy, di detik-detik gue mulai hopeless bingung nyari tempat magang, di tengah kepanikan karena gue liat temen-temen udah pada dapet tempat magang….tiba-tiba turun kemudahan-kemudahan dari Allah yang bener-bener ngebuat proses pra-magang gue berjalan lancar. Gue yakin kemudahan-kemudahan itu datengnya pasti dari doa-doa orangtua gue juga. Jadi, jangan pernah sepelekan #DoaAyahIbu #NTAPSKUY

Ohiya terus doa sendiri juga jangan sampe kelewat, jangan sampe kendor. Gue inget banget, dari awal gue persiapan magang gue selalu minta ke Allah semoga dapet tempat magang yang bisa buat gue berkembang sekaligus tempat yang menyenangkan. Alhamdulillah doa-doa gue tadi terkabul, malah dikasih bonus banyak hehe :’) Gue selesai magang, selain dapet ilmu-ilmu baru, gue jg dapet keluarga baru loh ntap gak tuh. Nih dia keluarga baru gue:

This slideshow requires JavaScript.

Gambar 4.  Ini dia keluarga baru gue wkwkwk gak ngerti deh padahal baru kenal bentar tapi kayak udah kenal lama gitu. Luv Unge, Fitry, Vinny, Shapi, Agis. Semangat dan sukses skripsiannya semuaaaa ♥

Ohiya buat kalian mahasiswa semester 6 yang sedang memegang amanah di organisasinya, saran gue adalah pasang target dan buat timeline perencanaan buat magang yaaa, misalnya di bulan apa minggu ke berapa, lo tulis “Draft proposal magang sudah jadi dan siap bimbingan” dsb. Hal tersebut tuh bertujuan biar lo gak terlalu terlena oleh kesibukan yg sedang lo jalani sekarang. Waktu tuh cepet banget jalannya, pokoknya ntar gak berasa tiba-tiba lo udah di akhir semester dan harus mulai magang. Pesen gua jangan nyantai-nyantai aja cuy, jika bisa dipersiapkan lebih awal kenapa engga ya kan. Ohiya kalo di antara kalian juga ada yang berencana untuk lulus 3,5 tahun, bisa banget dari sekarang udah nyari-nyari topik gitu, siapa tau di tempat magang kamu nanti, kamu bisa jadiin buat tempat penelitian/ambil data skripsi. Jadi insyaAllah bisa lebih cepet deh. Oke segitu aja tips-tips dari gue, semoga bermanfaat dan bisa memberikan pencerahan buat kalian yaaaaa. Tetep semangat dalam beraktivitas, have a nice day! 🙂

“Plan your next move, because every step contributes towards your goal” – Sukant Ratnakar 

 

Advertisements

Catatan Anak Magang

8 September 2017 adalah hari terakhir gue menjadi anak magang. Sebelumnya, di hari Rabu tanggal 6 September gue dan teman-teman udah melewati presentasi akhir dan secara resmi diserahkan kembali ke pihak HRD. Ada sedih, ada seneng, ada terharu juga rasanya sudah ada di titik ini. Perasaan baru kemaren gua uring-uringan nyari tempat magang eh sekarang udah kelar cuy 😥 #ByeMagang #HaiSkripsi #HAHAGAYALU #MohonDoanyaGuys

Buat temen-temen yang belum tau gue magang dimana…..jadi gue magang  di PT. Ultrajaya Milk Industry, divisi Food Safety. Iye tau background gua emang gak nyambung-nyambung amat sebenernya tapi ya karena emang pernah dapet matkul terkait keamanan pangan dan tertariknya disitu yaudah milih topiknya ya itu. Di minggu-minggu awal gue disuruh banyak belajar dengan cari-cari referensi mengenai dasar-dasar keamanan pangan. Cukup bikin puyeng sih tapi Alhamdulillah semuanya bisa dilewati dengan lancar. Kuncinya ya nikmatin aja semua prosesnya & gak gampang nyerah #AZHEK

Kalo boleh flashback sebentar…rasanya gue gak bisa berenti ngucap syukur sama Allah. Bener-bener berkah ramadhan kali ya. Jadi perjalanan awal gue magang ya kayak prosedur magang pada umumnya, kirim proposal ke perusahaan yang dituju terus tinggal follow up aja deh. Sumpah ini harus gigih banget, gak boleh gampang nyerah pokoknya. Terus setelah followup berkali- kali akhirnya dapet juga tuh jawaban “Ya, kalian bertiga diterima untuk PKL disini.” Ya Allah denger kalimat itu kayaknya seneng banget cuy kayak abis ketemu doi #HAHA #APAANSI. Ohiya sebelumnya gue mau ngasih tau kalo gue magang gak sendirian, gue berjuang bersama 2 orang manusia unik bernama: Shafira & Agis. Ntar ajadeh nyeritain mereka, yang jelas gue bersyukur banget magang bersama dua manusia ini hehe luvluv ❤

Lanjut ke cerita maganggggg, yaudah dimulai dari hari pertama dulu deh, hari pertama itu dapet banget tuh deg-degannya. Pagi itu kita bertiga disuruh nunggu di pos satpam dulu terus dianterin ke bagian hrd, terus bapak hrd nya langsung nyuruh kita ganti seragam dulu…..eng ing eng dengan muka planga plongo kebingungan kita menuju sebuah ruangan loker-loker gitu trs masing-masing dari kita dikasih kunci loker. Di dalem lokernya udah ada seragam. Abis ganti seragam kita langsung diantar ke divisi Food Safety-nya, diserahin ke Pembimbing Lapangan kita, namanya Pak Vinno. Eh ternyata di dalem ruangan itu udah ada 3 anak PKL juga, cewe semua, ternyata mereka dari UNPAS jurusan Tekpang. Mereka bertiga udah mulai magang dari seminggu yang lalu sebelum gua & teman2 dateng. Yaudah tuh terus disuruh perkenalan, ditanyain topik & tujuannya terus ditanyain apa yg udah kita pelajari terkait keamanan pangan di kuliah HAHAHA ini bagian paling kampring menurut gua….untung H-1 mulai magang kita belajar dulu jadi gak kopong-kopong amat (tapi jangan salah, udah belajar aja kita masih bingung & penuh keraguan dalam menjawab pertanyaan dari bapaknya haha malu-maluin asli). Alhasil di minggu-minggu awal kita disuruh banyak belajar dulu tuh terkait keamanan pangan, ya setidaknya dasar-dasarnya kita paham dulu deh. Jujur di minggu awal gua & agis udah mulai rada goyah tuh karena merasa bukan bidang kita banget (environmental health)…mulai kepikiran apa ganti tema proposal aja kali ya, kita kayaknya lebih cocok di divisi HSE gaksih huhu 😥 Tapi pada akhirnyaaa pikiran-pikiran itu berhasil kita singkirkan, kita mulai fokus dan niatin belajar pelan-pelan mengenai Food Safety. Pokoknya kita bertiga bertekad untuk nyelesaiin magang ini bareng-bareng, saling bantu & selalu nguatin satu sama lain. Dan Alhamdulillah kita diberi kemudahan trs sama Allah sampai detik ini :’)

Di minggu-minggu awal selain tugas kita untuk cari-cari referensi, kita diajak juga keliling-keliling buat liat proses produksinya (mulai dari penerimaan freshmilk sampai proses di warehouse). Seneng banget gila kayak bocah yang diajak keliling ragunan. Hahaha sumpah dah gak boong wkwk. Gue jadi tau ohhh selama ini susu yang gua minum dibuatnya kayak gini toh, rumit juga ya tapi ternyata itu yg ngebuat produk-produknya aman & berkualitas. Ea Mantap. Udah cocok belom gua jadi ambassador ultra?HEHEHE. Terus tiap abis diajak keliling-keliling, kita harus buat resume gitu trs nanti pas mau pulang bapaknya ngereview, nanya2 gitu deh buat mastiin aja kita udah paham atau belom, kita dengerin penjelasannya atau nggak. Santai aja jawabnya tapi serius.

Nah gue banyak belajar dari pak vinno bahwa dalam bekerja kita gak harus selamanya dibawa serius. Pegel cuy kalo serius mulu. Ntar cepet berkerut tuh muka haha. Bapaknya tuh ternyata notice di hari-hari awal gue mencoba menjadi Putri yang pembawaannya serius (ini karena gue dipesenin nyokap sebelumnya buat ngurangin sifat gua yang cengengesan). Ya terus gue di minggu awal kan adaptasi dulu lah, observasi orang-orang lingkungan sekitar jadi ya gue mencoba jaga sikap dulu gitu maksudnya. Eeeeh pas di hari ke berapa gitu, di comment lah gua, katanya muka gua jutek banget kayak mau nendang orang lah, mirip ibu-ibu auditor lah wkwkwk siaul padahal emang muka serius gua ya begitu. Beruntungnya gua dapet PL (Pembimbing Lapangan) yang gak suka terlalu serius gitu. Ya gua disuruh lebih rileks aja & lebih banyak senyum gitu. Dan semoga bapaknya gak menyesal ya abis ngomong itu, karena sifat Putri yang asli pun perlahan mulai keluar HAHAHA

IMG_20170807_073110

#Day1 (sebelum berangkat magang): 
Muka Ceria, Penuh Energi & Semangat, Sedikit Deg-degan

IMG_20170807_163051

#Day1 (setelah selesai magang):
Muka Kucel, Penuh Tekanan namun Tetap Tersenyum &  Sedikit Rindu Rumah
(FYI: Agis homesick sampe nangis malemnya HAHAHA)

This slideshow requires JavaScript.

Ini foto-foto candid pas keliling liat proses produksi
(haha ternyata muka gua emang agak sangar jutek menyebalkan gitu ya kalo lagi serius hufty)

1502989528818

Ini abis di ajak keliling liat proses pengelolaan limbah gitu. Btw ini dia teman-teman seperjuangan dalam 1 bulan terakhir ini :’)
(Agis – Shafira – Gue (Puchae)- Fitry- Bunga- Vinny)

Kayaknya segitu dulu ya yang bisa gue ceritain. Nanti pasti akan gue lanjutin lagi dengan pengalaman seru lainnya. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat buat siapapun yang baca & sebagai pengingat gue untuk selalu bersyukur krn sudah berada di titik ini. Salam Semangattt!!!! 🙂

“Push yourself to do more. Do not accept a life of average. Work hard, train hard and be the best that you can be.”

Save Our Earth!

1492853852237

         Setelah kemarin kita merayakan Hari Kartini, kini saatnya kita memperingati hari penting lainnya yaitu “Hari Bumi Sedunia” yang jatuh tepat hari ini, tanggal 22 Maret. Sejarah singkatnya, Hari Bumi pertama kali itu dirayakan pada 22 April 1970 di Amerika Serikat yang dicetuskan oleh Gaylord Nelson dari Wisconsin. Jadi perayaan ini ditujukan untuk meningkatkan kepedulian masyarakat atas masalah lingkungan yang ada. Umur bumi yang semakin tua dan perilaku manusia yang kurang bersahabat dengan alam menjadikan ancaman perubahan iklim semakin nyata. Dampak negatif yang ditimbulkan oleh perubahan iklim dirasakan secara global dan menyeluruh, sehingga solusi dari persoalan ini harus komperehensif dan melibatkan berbagai pihak.

       Memanfaatkan momen Hari Bumi Sedunia, gue mau ngajak temen-temen semua untuk lebih peduli terhadap lingkungan dan menerapkan upaya-upaya menjaga lingkungan di kehidupan nyata. Mungkin beberapa dari kalian udah tau lah yaaa apa yang harus dikerjakan untuk jaga bumi kita (contoh: kurangi pemakaian plastik, lakukan 3R, gunakan transportasi umum dsb). Gue yakin campaign mengenai isu lingkungan sebenernya udah banyak banget, tinggal implementasi di kehidupan nyatanya aja sih masih kurang. Termasuk gue kok yang implementasinya masih kurang dalam upaya menjaga bumi, gue masih sering banget lupa cabut charger hp sama matiin laptop kalo udah gak kepake (biasanya gue ketiduran kalo nugas ☹ ). Padahal perilaku kecil kayak gitu berpengaruh loh bagi bumi kita, karena itu termasuk perilaku pemborosan energi. Jadi yuk mari gunakanlah listrik secara bijak; matikan lampu saat tidur, matikan TV saat selesai menonton, matikan laptop/komputer saat sudah tidak digunakan dan jangan lupa cabut charger hp atau peralatan listrik lainnya jika sudah tidak terpakai. Penggunaan listrik berlebih selain boros pastinya bayar listrik jadi makin mahal juga kan?hehe think twice, act wise 😀

“The universe doesn’t give you what you ask for with your thoughts; it gives you what you demand with your actions.” -Dr. Steve Maraboli

#BumiSehatKitaSehat #EnvihsaProduktif #EarthDay2017 #HappyEarthDay

Be Punctual: Little Things Matter

     Lo pernah gak sih bikin janji sama orang terus lo tiba-tiba ngecancel atau mungkin datengnya telat? atau dateng ke agenda rapat terus telat?pasti pernah lah yaaa semua orang….iya termasuk gua. Btw lo sadar gak sih? Dengan lo sering dateng telat gitu, lo bisa aja jatohin kepercayaan dan penilaian orang lain terhadap diri lo sendiri. Karena dengan sering datang terlambat artinya lo tidak menghargai waktu lo sendiri dan juga waktu oranglain, lo bisa juga dinilai kurang berkomitmen ketika sering telat  #JENGJENG #AyoJanganTelatCuy #SelfReminder

     Jadi sebenernya gue mau mengakui kekhilafan gue bahwa 2 hari yang lalu gua telat di dua agenda pertemuan yang udah gua buat dengan alasan yang sama yaitu gue salah mengestimasikan waktu keberangkatan. Oke maksudnya gini, jadi kemaren banyak bgt hal yg harus gue selesaikan lalu gue mengestimasikan bisa nyampe di kampus 5-7 menit lah naik g*j*k kan jadi gak bakal telat tuh (emang rada mepet sih estimasi waktunya), tapi gara2 lagi rushour dan jadi mehong banget tarifnya, akhirnya gue memilih jalan sambal lari kecil aja dan ternyata gue telat nyampe kampus buat rapat (FYI: GUE TELAT 3 MENIT CUY!). Sesuai budaya organisasi gue yang sangat mengedepankan budaya 3R (Respect To People, Respect To Time & Respect To System) jadinya telat tiga menit itu yaudah keitungnya telat. Hm mohon maaf yaaa teman-teman MESL semoga tidak terulang lagiiii, lain kali gua akan mengestimasikan waktu lebih lagi untuk menghindari datang terlambat yaaaa, buat temen2 yg lain pertahankan datang tepat waktunya! 🙂

   Lanjuuuuut, jadi hari ini gua dapet inspirasi buat ngisi blog gua mengenai penghargaan terhadap waktu dan oranglain. Sebenernya dulu-dulu pernah juga sih mau nulis tentang ini tapiiii banyak pertimbangan yg membuat gue gak berani nulis ini. FYI, biasanya gue menulis sesuatu yg gue sendiri udah terapkan, contohnya: tips2 FPT, bikin to-do-list, gimana caranya ngerecharge semangat dll. Nah buat tulisan kali ini, mungkin tujuannya sebagai motivasi serta pengingat gue pribadi dan temen2 yg baca juga kali yaaa untuk bisa jadi orang yang lebih menghargai waktu dan oranglain.

       Jujur dulu gua orangnya gak terlalu strict masalah waktu gitu2, asal gak lebih dari 30menit dari jam yg di janjikan atau asal semua kerjaan gue selesai ya gak masalah buat gue. Terus gua dulu juga punya bad habit yaitu suka ketiduran yg menyebabkan gue sering telat. Tapi makin kesiniiii, gue makin mikir waktu gue tuh terbatas banget ya. Banyak banget hal yang harus gue kerjakan dalam waktu 24 jam cuy, sekarang aja bagi gue 10 menit itu tuh berharga bgt, buat bobo siang misalnya haha. Selain itu, gue juga mikir ya kasian juga ya temen-temen gue yang udah bela-belain dateng tepat waktu tapi ternyata harus nungguin temennya yg telat biar bisa dimulai rapatnya. Pasti maksud mereka dateng tepat waktu kan biar rapatnya juga selesai tepat waktu kan sehingga mereka bisa nyelesaiin agenda mereka yg lain. Ckckckck sungguh menyesal, maafin gua ya buat semua orang yg pernah gue buat nunggu 😥 maafin hamba juga ya Allah yg belum bisa gunain amanah waktu yg Engkau beri dengan baik 😥

     Jadi gua sekarang sedang bertekad untuk belajar terus supaya bisa jadi pribadi yang baik dalam mengatur waktu serta lebih menghargai waktu. Salah satu cara yg sudah gua terapkan sebagai bentuk penghargaan atas waktu yaitu dengan membuat to-do-list kali ya, dengan membuat itu gue merasa lebih bisa mengalokasikan waktu dengan lebih baik. Gue mulai rutin buat kayak gini tuh semenjak kuliah dan hal tersebut sangat membantu gue meminimalisir ke-stress-an gue dalam menghadapi berbagai deadline. Selain itu gue juga menerapkan sistem apresiasi gitu terhadap to-do-list tadi, yaitu: ketika gue berhasil ngerjain to do list gue lebih cepat, gue jadi punya waktu buat nonton film, haha hihi sama temen2, liat2 tutorial mekap/masak di yutub HAHAHA LOL tapi itu berhasil sebagai penyemangat loh.

     Jadi yuk mulai dari sekarang kita sama-sama belajar untuk membudayakan kebiasaan tepat waktu di segala aktivitas kita. Karena dengan menerapkan budaya tepat waktu artinya kita telah mampu menghargai diri sendiri dan juga oranglain. Have a nice day! Semoga bermanfaat! 🙂

Are You A Good Listener?

1689466-Ralph-G-Nichols-Quote-The-most-basic-of-all-human-needs-is-the.jpg

Jika ditanya apa yang sudah saya dapat dari kegiatan-kegiatan organisasi yang pernah saya ikuti, tentu saja saya akan menjawab banyak hal. Salah satunya adalah saya belajar untuk menghargai orang lain. Belajar untuk bisa mendengarkan orang lain. Ya, saya baru sadar bahwa kemampuan mendengarkan oranglain itu ternyata tidak mudah dan tidak dimiliki oleh semua orang. Saya pun sebenarnya masih terus berproses untuk belajar bagaimana menjadi seorang pendengar yang baik bagi semua lawan bicara saya. Sering saya temui beberapa orang yang inginnya selalu bercerita, selalu ingin didengar, dimengerti oranglain. Tetapi sulit untuk menaruh minat pada cerita atau masalah orang lain. We humans love to talk and there is nothing wrong with that….tapiiii alangkah lebih baiknya jika kita juga senantiasa berlatih untuk menjadi good listener buat lawan bicara kita. Emang kenapa sih skill ini diperlukan?emang apa sih untungnya kalo punya skill ini? Nah berikut beberapa alasannya:

  • Cara Pandang Menjadi Lebih Luas

Biasanya orang yang punya skill untuk mendengarkan orang lain itu pasti lebih bijak cara berpikirnya. Gak heran sih, karena mereka terbiasa untuk mendengarkan cerita-cerita orang lain yang bisa mereka jadikan sebagai bahan pembelajaran. Selain itu, mereka juga bisa melihat suatu masalah dari sudut pandang yang berbeda-beda. Menurut saya, orang yang bisa mendengarkan orang lain dengan baik itu punya kesempatan lebih besar dan lebih cepat untuk belajar sekaligus mengembangkan dirinya daripada orang lain yang hanya senang berbicara

  • Membangun hubungan baik dengan orang lain
  • Lebih dihargai dan disukai orang lain

Dengan menjadi seorang pendengar yang baik tentunya dapat membuat kalian menjadi orang yang dapat dipercaya oleh orang lain. Selain itu orang yang bisa mendengarkan orang lain biasanya juga lebih dihargai dan disukai banyak orang. Siapa sih yang gak suka sama orang yang bisa dengerin cerita kita, terlebih lagi kalo dia bisa ngasih feedback setelah kita cerita? Ya, saya yakin pada dasarnya semua orang itu senang jika diperhatikan dan didengar. Belajar untuk saling menghargai dan mengerti satu sama lain itu penting dalam membangun hubungan dengan orang lain. Jadi yuk kita sama-sama belajar untuk menjadi pendengar yang baik buat oranglain 🙂

“Most of the successful people I’ve known are the ones who do more listening than talking.”
– Bernard M. Baruch

Esprit De Corps???

kerjasama_tim
     Mendapatkan amanah menjadi seorang Deputi Internal di BEM tahun kemarin merupakan proses pembelajaran yang luar biasa buat gue pribadi. Satu tahun ngejalanin peran ini ternyata sama sekali gak mudah. Awalnya gue kira tugas Depin ya gitu-gitu aja: ngasih semangat ke seluruh anggota, bikin acara teambuilding atau bikin kegiatan kumpul-kumpul semacamnya. Tapi ternyata gue baru sadar bahwa tugas depin tuh lebih dari sekedar itu, semua kegiatan buat jaga internal sebuah organisasi itu tenyata harus pake hati dan juga otak. Lo gak bisa nyemangatin orang kalo lo sendiri gak semangat, lo gak bisa nyuruh seluruh anggota lo happy ngerjain kerjaannya kalo lo sendiri bete mulu dan lo gak bisa ngasih ‘treatment’ yang pas kalo lo gak berusaha mengenali karakter mereka satu per satu.
       Kalo ditanya indikator keberhasilan seorang Deputi Internal itu apa, ya cuma satu jawabannya, apakah seluruh anggota lo merasakan kenyamanan dan adanya nilai kekeluargaan gak di organisasi tersebut. Kalo mayoritas merasa nggak merasakan hal itu, ya bisa dibilang kinerja lo sebagai depin kurang, tapi sebaliknya kalo mayoritas anggota ternyata sudah merasakan adanya nilai tersebut, ya mungkin lo bisa merasa sedikit lega dan bangga.
          Menurut gue kondisi internal sebuah organisasi/kepanitiaan sangatlah berpengaruh kepada kinerja orang-orang di dalamnya.  Di dalam sebuah organisasi atau kepanitiaan, khususnya yg bersifat non-profit, yang bisa buat lo bertahan disitu ya cuma 2 hal, yaitu: komitmen dan keadaan internal yang baik. Sebanyak apapun tugas lo atau secapek apapun lo ngejalaninnya, kalo lo bersama orang-orang yang bisa bikin lo nyaman ya menurut gue itu sangat bisa mengurangi beban lo. Maka dari itu, esprit de corps merupakan hal yang penting untuk ditanamkan dalam sebuah tim. Ungkapan esprit de corps yang berarti semangat loyalitas yang dimiliki oleh anggota tim untuk memprioritaskan keutuhan tim.
Dan esprit de corps bisa tumbuh melalui rasa kenyamanan yang dibangun bersama.

So are you dare to build that esprit de corps with us? #Envihsa2017 #BersamaMenginspirasi

Reference:
– Boyle, Stephen. (2007). Organizational Identity or Esprit De Corps? The Use of Music in Military And Paramilitary Style Organisations
– Larasati, Nisa. (2016). Grand Design Envihsa FKM UI 2017

How to prepare for a new semester

fully-chargedHai! Assalamualalaikum! Akhirnya semangat gue utk ngeblog kembali juga! Alhamdulillah! *YEAY* *FINALLY*

Udah beribu-ribu taun nih kayaknya gua gak memperbarui blog haha gakdenggg, tapi emang udah 3 bulanan gua gak nulis di blog huhu parah bgttt ihhh 😦  Jadi gua curhat dulu kali yaaa, jadi bulan-bulan sebelumnya itu kekonsistenan gue dalam ngeblog lagi di uji banget. Pokoknya gua emang bulan kemaren-kemaren lagi hectic dengan berbagai tugas terus gue juga lagi gaada ide banget buat topik yang menarik dan inspiratif buat gua tulis, daripada gua nulis asal-asalan jadi yaudahdeh gak ngeblog #qualityisourpriority #gayabet. Yaudah doakan saja semoga puchae anak labil ini terus konsisten sama janji & target yg udah dia buat sendiri hehehe aamiin.

Sebelumnya terimakasih untuk teman-teman semua yang udah bawel nanya-nanya “apakabar blog lu chae?” “kok udah gak pernah nulis lagi chae?” “eh blog lu masih aktif gak sih?” dan sebagainya hehehe gak gampang cyin ternyata ngeblog rutin gitu tapi insyaAllah gue akan BERUSAHA untuk nulis rutin lagi. Doakan yaaa 🙂

Jadiiiiii hari ini adalah hari dimana gue harus kembali ke tanah perantauan, pondok cina, Depok 😦  Nah sekarang gue mau ngeshare hal-hal yang biasa gue lakukan sebelum menghadapi semester baru:

  1. Beresin dan dekor ulang kamar kostan

Jadi seperti anak-anak kostan pada umumnya, kamar kostan gue udah super berdebu setelah 3 bulan gak gue tempatin jadi ya harus kerja bakti dulu nih, terus tempelan2 kamar juga mau gue perbarui, jadi tiap semester biasanya gue buat goals yang mau gue capai gitu, yaaa buat penyemangat sekaligus pengingat aja sih sebenernya. Nah cara ini menurut gue sih cukup efektif kalo lo bener-bener meresapinya, karena secara gak sadar kalimat yang udah di tulis tadi tuh kayak masuk ke alam bawah sadar kita. Cara ini tuh diajarin sama guru smp gue pas mau UN, jadi semua muridnya disuruh nulis target-target nilai yang mau dia capai, rencana mau masuk SMA mana, kuliah dimana dan nulis nama kita beserta gelar (harapan kita). Buat gue pribadi, cara ini cukup ampuh sih buat jadi penyemangat sekaligus pengingat ehehe kalo dibuat perbandingan yaaa 3 dari 5 hal yang gue tulis bisa direalisasikan menjadi kenyataan, Alhamdulillah J Kalo gak percaya, temen-temen bisa buktiin sendiri kok! (P.S: cara ini bisa berhasil kalo diimbangi dengan usaha & doa juga ya)

  1. Nyusun timeline agenda ke depan

Nah ini nih, kemaren-kemaren gue sempet demot gara-gara hal ini, pusing banget stress banget bosen banget, masa  baru masuk kuliah udah banyak agenda rapat yang berderet gitu sih L sok sibuk banget sih lu chae HAHAHA tapi alhamdulillah sekarang insyaAllah udah semangat lagi setelah melalui berbagai “fase perenungan” sekaligus melalukan cara-cara unik khas gue (kalian bisa baca disini https://putrichaerina.wordpress.com/2016/03/13/cara-cara-unik-nge-recharge-semangat/ ). Ya gue mencoba percaya dan meyakini bahwa segala amanah yang sedang gue emban sekarang akan jadi pengalaman berharga untuk hidup gue kelak. InsyaAllah gue akan berusaha memberikan kontribusi terbaik di sisa-sisa masa kepengurusan dan kepanitiaan yang sedang gue jalani. Bismillahirahmanirahim.

  1. Puas-puasin waktu bersama orang tersayang

Alhamdulillah gue masih diberikan nikmat kasih sayang sama Allah, salah satunya lewat orang-orang di sekeliling gue. Di sisa-sisa liburan gue, udah pasti gue manfaatkan untuk bersama mereka. Kondisi kedua orangtua gue yang sudah tidak muda dan tidak se-sehat dulu lagi, ngebuat gue semakin sadar kalo gue harus menyenangkan mereka sesegera mungkin. Semoga di semester ini  gue bisa lebih serius dan mendapat fokus hidup gue kedepannya. Semoga gue bisa membawa pulang sesuatu yang untuk mereka. Selain keluarga, gue juga nyempetin kumpul sama sahabat-sahabat gue. Seneng banget rasanya bisa ketemu bertukar cerita sama mereka lagi, ngetawa-tawain masa kebloonan kita dulu, ngomongin masa depan yang insyaAllah cemerlang wkwkwk. Ohiya kemaren juga gue baru aja silaturahmi sama guru kesayangan gue pas SD, bu mar!!!! Alhamdulillah beliau masih sehat bugar kayak dulu walaupun udah mau pensiun. Seneng banget lah pokoknya denger-denger nasihat dari beliau, semoga doa-doanya buat gue bisa terkabul aamiin

Yaudah segitu aja persiapan gue buat menghadapi semester baru, semoga bermanfaat! 🙂